Ini cerita gw yang nyaris mirip kayak sinetron. Kenapa? Karena lo bakal nemenuin hal yang tidak terduga pas baca blog gw ini.

Ada satu hobby gw yang lain yang tidak pernah gw ekspos. Gw suka banget baca komik. Gw koleksi komik itu sejak gw kelas 2 SD.  Dari harga komik Rp800,00 sampe 17.500. Gw inget banget bacaan pertama gw itu komik “pop corn no.10” sampe basah kecebur bak mandi. Haha. Gw cinta banget sama komik selain ada gambarnya, ceritanya yg unik, dan tidak terlalu banyak tulisannya.  Kenapa gw garis bawahi, gw emang kurang suka baca jadi semakin banyak tulisan semakin bikin ngantuk. Gara-gara komik mata gw minus, gara2 komik juga yg menemani gw dikala gw malas belajar waktu kecil. Seiringnya waktu gw semakin jenuh dengan komik2 yang ceritanya kurang bisa gw hayati lagi (kecuali komik2 dengan nuansa humor ya) ,mungkin dikarenakan faktor U.

Bulan Januari 2014 merupakan bulan pertaama gw ngekos dikosan paling epic se-menteng. Selain ada aturan jam malam juga kosan khusus cewek , dan ibu gw sangat suka gw disini dengan segala aturannyaa. (Ya iyalah masih nemu gtu kosan kayak gini ditengah kota gede).Lagi iseng liat tumpuk2kan majalah2 lama dikosan tiba2 gw ambil satu majalah kecil ukuran A5. Gw baca isinya. OMG! Ini majalah mereview komik2 buatan anak bangsa. Didalamnya juga banyak komik strip yg INDONESIA BANGET!. Gw langsung jatuh cinta sama ini majalah. Dan berencana hunting tempat bacanya, karena #Not For Sale.

penampakan comical #16

Gw cari alamat tempat bacaannya. Dan tertulis disana ada disebuah rumah makan bergengsi di jalan sabang. Dan gw tanya2 sama pelayan disini, “saya bisa mendapatkan majalah ini?” Ternyata disanapun tidak ada majalah ini. Gw sempet komplain, “padahal di majalah ini ditulis kok”. Rasa kecewa pun sempet terrbesit. Baru nyadar pas bolak balik lagi ternyata majalah yg gw pegang terbit tahun Oktober 2012.

Gw ga menyerah  setelah bolak balik lembaran komiknya, dikomik pun ada petunjuk, “klo mau cari komik khusus indonesia ada di Toko Askam, di Jln Mampang 16 no.28”  Oke akhirnya gw meluncur kesana, dengan berbekal GPS dan akhirnya gw sampai juga disana. Gw sempat kaget karena menurut orang sana ,alamat yang gw cari itu rumahnya Gugun Gondrong. Gw pun disambut dengan gonggongan anjing di Rumah Gugun Gondrong ini. Karena rasa penasaran gw lebih tinggi akan komik Indonesia, gw pun ketok2 rumah itu, walaupun gw sempet underestimate ada toko buku didalam rumah ini.

suasana Toko Askam

box buku & ilustrasi

Tuan rumahnya kaget ada orang yang cari toko buku Askam, dan memang iya toko bukunya ada disini. Gw ceritakan lah minat gw yang sangat tinggi akan komik. Dan iya toko bukunya sedang masa transisi akan pindah disekitaran lokasi Gatot Subroto. Jadi gw memilih bukunya di box bukan di rak. Sempet ga tega milih2 buku komik yang sudah di packing. Oia gw pun diperbolehkan masuk studio komiknya. Gw kagum dengan karya2 yang gw temukan disana. Selain buku yang menajadi perhatian gw juga ilustrasi kartunya yang tertempel disudut ruangan.

Gw ubek2 itu box kira2 sejaman. Setelah pilih-pilih gw mengambil 4 buah komik yang paling gw sukai disana. Setelah mau bayar, gw pun ngajak si tuan rumah kenalan. Ternyata dia Founder “Akademi Samali”. Terus gw nanya nama si tuan rumah, “Nama saya Beng, yang nulis buku ini lho” Sambil nunjuk salah satu buku yang gw pilih. Wah ga mau ketinggalan, gw pun minta tanda tangannya. Terus karena gw suka banget sama “Comical”, malah gw dikasih 6 edisi gratis!

comical & komik yang gw beli

tanda tangan Beng Rahardian

Ternyata comical memang tidak cetak lagi karena kurang sponsor, dan comical yang jadi penunjuk ini merupakan edisi terakhir. Huaah sedih banget gw, padahal isinya oke. Perpisahan pun ditutup dengan pertanyaan bodoh gw, “Bang Beng, Sodaraan sama Reza Rahardian ya?” | “Kagak” dan kita pun tertawa bersama. Haha.

Ini ceritaku, mana ceritamu? Seandainya gw ga ngekos di tempat epic ini pasti gw ga ada pengalaman kayak gini. Segala sesuatu ada hikmahnya. Cheers.🙂

Mari cintai produk Indonesia

tulisan ini dipersambahkan untuk para pecinta komik indonesia, Akademi Samali, Beng Rahadian