Hari ini gue ngumpul bareng keluarga besar gue. Banyak banget anak kecilnya, sepupu2 gue hampir semuanya udah punya anak ,tentu aja gue udah jadi tante dan kalian tau diumur gue yang masih 22 tahun sekian bulan, keponakan gue yang paling tua baru aja lulus SMA. Ya iyalah bapak gue kan anak bungsu dari sebelas saudara. *maklum lah orang jaman dulu*

Setiap orang pasti memiliki keluarga. Pernikahan adalah perkawinan antara 2 keluarga. Keluarga itu bukan hanya ibu, ayah, adek, kakak, lo aja. Tapi juga keluarga dari sebuah organisasi atau keluarga mama lo atau papa lo. *apa sih gue ini cuman intro doang*

Pertanyaan yang dilantarkan keluarga sebenarnya keluar karena bentuk perhatian mereka. Pas kuliah pasti kita ditanyain

semester berapa? *pas baru2 masuk

lalu berkembang jadi

udah nyusun?

kapan tamat? *klo udah kelamaan

setelah lo tamat

udah kerja? → kerja dmna? → berapa gaji?

kapan merit? udah punya pacar? →→→blablabla *begitu seterusnya*

Dari situ gue berkesimpulan kapan dan sudahkah kalimat2 maut yang sering ditanyakan. Kita harus tetep positif hadapin semua pertanyaan itu. Jangan dijadikan beban tetapi jadikan itu sebagai motivasi kita. Itu salah satu bentuk perhatian mereka loh.

Klo kita belom tamat bearti mereka mau kita tamat  atau keluarga kita bisa bantu dari kendala kita, kenapa belom tamat2 juga. Klo kita masih nganggur ditanyain udah kerja apa belom bearti lo harus kerja, siapa tau dari pertanyaan itu lo dikasih kerjaan atau setidaknya link untuk kerja.

So Keep Positive Thingking Guys!!!